Selasa, 13 November 2012

Mengapa Tidak Boleh Meniup Makanan & Minuman?

teh panas, minuman panasSeringkali kita melihat, seorang Ibu atau bapak ketika menyuapi anaknya makanan yang masih panas, dia meniup makanannya lalu disuapkan ke anaknya. Bukan cuma itu, bahkan orang dewasa pun ketika minum teh atau kopi panas, sering kita lihat, dia meniup minuman panas itu lalu meminumnya. Benarkan cara demikian? Cara demikian tidaklah dibenarkan dalam Islam, kita dilarang meniup makanan atau minuman.
Sebagaimana dalam Hadits Ibnu Abbas menuturkan "Bahwasanya Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam melarang bernafas pada bejana minuman atau meniupnya". (HR. At Turmudzii).

Awalnya saya tidak mengetahui hikmahnya, bagi saya pribadi, ketika datang hadits pada saya mengenai suatu hal, maka semampunya coba saya lakukan, walaupun saya belum tahu hikmahnya, dan sebenarnya memang tidak harus tahu.

Begitu juga ketika saya pertama kali mendengar hadits ini, saya hanya berusaha mengamalkan saja, bahwa kita dilarang meniup makanan atau minuman,itu juga yang saya lakukan kepada anak saya.

Dan alhamdulillah ketika tadi coba browse ke internet, ternyata dari salah satu milis kimia di Indonesia, ada yang menjelaskan secara teori bahwa: apabila kita hembus napas pada minuman, kita akan mengeluarkan CO2 yaitu carbon dioxide, yang apabila bercampur dengan air H20, akan menjadi H2CO3, yaitu sama dengan cuka, menyebabkan minuman itu menjadi acidic. dan saya ingat juga bahwa Rasulullah shalallahu 'alaihi wa sallam menyuruh kita ketika minum seteguk demi seteguk, jangan langsung satu gelas sambil bernapas di dalam gelas, hal ini juga dilarang, ternyata saya baru tahu sekarang hikmahnya, bahwa ketika kita minum langsung banyak, maka ada kemungkinan kita akan bernapas di dalam gelas, yang akan menyebabkan reaksi kimia seperti di atas.

Alasan kedua adalah pada saat manusia mengeluarkan udara hasil pernafasan serta mengeluarkan udara saat meniup, maka tidak hanya mengeluarkan gas hasil pernafasan saja. Mulut juga akan mengeluarkan uap air dan berbagai partikel yang ada dari dalam rongga mulut. Paling mudah dideteksi adalah nafas atau bau mulut juga sering tercium. Bau mulut ini mengindikasikan ada partikel yang juga dikeluarkan dari mulut. Partikel ini dapat berasal dari sisa makanan yang tertinggal di sela-sela gigi, selain itu dapat juga berupa mikroorganisme yang hidup di rongga mulut. Mikroorganisme ini kadang bersifat merugikan dan bersifat sebagai pathogen. Hal inilah yang harus dihindari supaya jangan terbawa sehingga karena berupa partikel padatan akan dapat menempel dan mengkontaminasi pada makanan yang ditiup.

Ulasan ini mungkin bukan hikmah keseluruhan, karena Ilmu Allah tentu lebih luas dari ilmu manusia, bisa jadi itu adalah salah satu hikmah dari puluhan hikmah lainnya yang belum terungkap oleh manusia.

Kewajiban kita hanyalah Sami`na wa `atho`na / mendengar dan menta'ati-Nya Perkara hikmah apa yang ada dalam larangan itu, urusan belakangan. Yang penting kita sudah mencoba mentaati-Nya.
Anda sedang membaca artikel tentang Mengapa Tidak Boleh Meniup Makanan & Minuman? dan anda bisa menemukan artikel Mengapa Tidak Boleh Meniup Makanan & Minuman? ini dengan url http://kanggurukoe.blogspot.com/2012/11/mengapa-tidak-boleh-meniup-makanan.html, anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Mengapa Tidak Boleh Meniup Makanan & Minuman? ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda, namun jangan lupa untuk meletakkan link Mengapa Tidak Boleh Meniup Makanan & Minuman? sumbernya.

Related Posts :

Terima kasih telah berkunjung di blog Kang Guru. Silahkan tinggalkan komentar anda di kotak komentar dan klik suka atau share artikel ini di Facebook, Twitter, maupun Google+1.

Reactions:

5 comments:

Rudy Hartono mengatakan...

kunjungan balik

Kang Guru mengatakan...

Pak Rudy : Makasih juga atas kunjungannya...

Pulau Tidung Tour mengatakan...

Berarti kalau kita makan terus masih dalam kondisi panas harus didiamkan aja dulu ya, trus kalau kita minum teh kan enaknya pas panas-panas itu gimana pak?

Kang Guru mengatakan...

Pulau tidur: Tidak harus diamkan tapi pilih yg pinggir2 dulu biasanya yg pinggir lbh cepat dinginnya.. Kalo bentuknya kuah dikipasi aja.. Teh panas? That`s my favorite drink too?? He..he.. Ane jg sk banget teh yg msh hangat...

yasir mengatakan...

oohhh bergitu ya caranya oke banget dech

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...