Selasa, 15 Mei 2012

Bahaya Televisi Bagi Anak

Apa pengaruh televisi terhadap anak ? adalah pertanyaan penting jika anda mau menjawab pertanyaan ini  : ingin anak-anak yang lebih pandai dan tidak kegemukan? Jauhkan mereka dari televisi sejak kecil. Sebuah penelitian mengejutkan dari para ahli anak di Université de Montréal, Sainte-Justine University Hospital Research Center dan University of Michigan, yang diterbitkan dalam Archives of Pediatrics & Adolescent Medicine, menemukan bahwa paparan televisi pada usia dua tahun diperkirakan mempunyai  konsekuensi negatif bagi anak-anak, mulai dari adaptasi sekolah yang buruk dan kebiasaan yang tidak sehat. 

"Kami menemukan setiap jam tambahan paparan TV di antara balita berhubungan dengan penurunan masa depan dalam keterlibatan kelas dan sukses di matematika, peningkatan korban oleh teman sekelas, memiliki gaya hidup yang tidak bagus, konsumsi lebih tinggi dari junk food dan, akhirnya, lebih tinggi indeks massa tubuh," kata pemimpin penulis Dr Linda S. Pagani, seorang profesor psikososial di Université de Montréal dan peneliti di Rumah Sakit Sainte-Justine University Research Center. 

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan dampak dari paparan TV di usia 2 tahun pada keberhasilan akademis di masa depan, pilihan gaya hidup dan kesejahteraan umum di antara anak-anak. "Antara usia dua dan empat, bahkan paparan tambahan untuk pengembangan televisi penundaan," kata Dr Pagani. 

Sebanyak 1.314 anak-anak mengambil bagian dalam penyelidikan, yang merupakan bagian dari studi longitudinal Quebec dari Paparan Perkembangan Anak Utama. Orang tua diminta untuk melaporkan berapa banyak anak-anak mereka menonton TV pada 29 bulan dan pada 53 bulan usia. Para guru diminta untuk mengevaluasi kebiasaan akademis, psikososial dan kesehatan, sementara indeks massa tubuh (BMI) diukur pada 10 tahun.

"Anak usia dini merupakan masa kritis untuk perkembangan otak dan pembentukan perilaku," kata Dr Pagani. "Tingginya kadar konsumsi TV selama periode ini dapat menyebabkan kebiasaan yang tidak sehat di masa depan Meskipun rekomendasi yang jelas dari American Academy of Pediatrics menyarankan kurang dari dua jam TV per hari -. Melampaui usia dua - orang tua menunjukkan pengetahuan yang rendah  dan menyepelekan pedoman   tersebut. "Menurut investigasi, menonton TV terlalu banyak sejak balita nanti diperkirakan:

•Berakibat pada penurunan 7 % dalam keterlibatan kelas;
• 6 % penurunan dalam prestasi matematika (tanpa efek yang merugikan pada kemampuan membaca);
  peningkatan 10 persen pada korban oleh teman sekelas (penolakan teman sebaya, suka diganggu, diserang atau dihina oleh siswa lain); 
•  13 % penurunan aktivitas fisik pada akhir pekan; 
• Penurunan 9 % dalam kegiatan fisik umum; 
• Puncaknya 10 % pada asupan makanan ringan; 
• 5 % peningkatan BMI. 

"Meskipun kami harapkan dampak menonton TV awal menghilang setelah tujuh setengah tahun masa kanak-kanak, fakta bahwa hasil negatif tetap cukup menakutkan," kata Dr Pagani.  
"Temuan kami membuat argumen yang meyakinkan pada dampak kesehatan publik dari kebiasaan  menonton TV yang berlebihan pada anak usia dini dan untuk orang tua untuk memperhatikan pedoman paparan TV dari American Academy of Pediatrics." 

Karena paparan TV mendorong gaya hidup, Dr Pagani mengatakan, menonton televisi harus diatasi untuk balita untuk menghindari pemeliharaan kebiasaan mental dan fisik pasif pada anak usia kemudian: " paparan TV menggantikan waktu yang dapat dihabiskan  dalam kegiatan memperkaya perkembangan lain yang sifatnya  kognitif, perilaku, dan perkembangan motorik. "  

Pengaruh televisi terhadap anak merupakan tema artikel ini. Tunggu artikel-artikel berikutnya dan ikuti perkembangan blog ini. Saran dan masukan sangat kami harapkan.  

 Artikel yang dipublikasikan dalam Archives of Pediatrics & Adolescent Medicine, ditulis oleh Linda S. Pagani, Caroline Fitzpatrick dan Tracie A. Barnett dari Université de Montréal dan afiliasinya Sainte-Justine University Hospital Research Center di Kanada bekerja sama dengan Eric Dubow dari University of Michigan di Amerika Serikat. Sumber : dirangkum dari Science daily
Anda sedang membaca artikel tentang Bahaya Televisi Bagi Anak dan anda bisa menemukan artikel Bahaya Televisi Bagi Anak ini dengan url http://kanggurukoe.blogspot.com/2012/05/bahaya-televisi-bagi-anak.html, anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Bahaya Televisi Bagi Anak ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda, namun jangan lupa untuk meletakkan link Bahaya Televisi Bagi Anak sumbernya.

Related Posts :

Terima kasih telah berkunjung di blog Kang Guru. Silahkan tinggalkan komentar anda di kotak komentar dan klik suka atau share artikel ini di Facebook, Twitter, maupun Google+1.

Reactions:

3 comments:

thesmartest mengatakan...

lumayan,

Ayat mengatakan...

Keren Mr.. Lanjutkan

Kang Guru mengatakan...

Jazakumulloh ustadz... Happy blogging..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...